Pages Navigation Menu

Referensi Praktis Merancang Masa Depan

Tips Menyiapkan Biaya Perawatan Rutin Kendaraan

Minggu lalu tau-tau saya ditelpon oleh orang bengkel saya, yg intinya saya disuruh ganti oli karena udah mencapai kelipatan 5.000 km. Kaget juga sih awalnya, soalnya ni orang bengkel kayak cenayang banget, kok bisa tau mobil saya udah nyampe 5.000 km, hehehe. Tapi ternyata dia ngga sehebat itu kok, karena km mobil masih kurang 1.000an km dari yang seharusnya. Udah gitu jelas-jelas di buku manual disebutin kalo oli yang digunakan cukup untuk 10.000 km, tapi dengan alesan di Jakarta macet, so it would be better kalo perawatan dilakukan setiap kelipatan 5.000 km. Tau sih maksudnya baik, biar perawatan mobil kita bisa dilakukan dengan rutin dan berkala. Eh tapi sekali lagi tenang yah, ini bukan curhat kok, cuma intro aja dulu.

 

Terus apa intinya dari topic ini? Betul, biaya perawatannya. Lumayan mahal soalnya. Pengalaman sebelumnya, service 5.000 km itu lumayan costly. Sekitar 300an ribu per service. Kalo kelipatan 10.000 relatif lebih mahal, karena ada perawatan tambahan yang harus dilakukan. Lebih mahal lagi kalo udah keliapatan 20.000 km, kudu bayar di atas 1 juta. Btw ini kita ngomongin mobil yang kelas menengah bawah lho yah, soalnya denger-denger kalo mobil-mobil mahal banyak yang digratisin kalo service rutin (maklum, blom pernah punya mobil mewah, hihihi). Bulan lalu ada temen yang nelpon nanyain tentang service 20.000 km ini, dan langsung shock waktu tau biayanya 1.2 juta. Bingung mo gimana ngakalin biayanya. Pokonya service ruitn ini ngga pernah enak deh, suka bikin deg-deg an kalo mo bayar di kasir, hehehe.

 

Well, harus diakui service kendaraan ini seringkali luput dari perhatian kita dalam menyusun budget. Kebanyakan sih pada ngandelin duit bulanan (dengan harapan ngga tekor di akhir bulan), dan sebagian lainnya ngandelin kartu kredit. Kalo service yang 5.000 km sih masih oke, tapi kalo yang 20.000 km? Berasa banget kalo ngandelin budget bulanan dan kartu kredit. Dan kalo udah gini, udah dipastikan bakal mengganggu cash flow bulanan yang udah kita atur (udah diatur aja masih keganggu, gimana yg blom ngatur cash flow?)

 

Trus gimana cara menghindari shock dengan biaya ini? Ada banyak cara sih sebenarnya, bisa dengan nabung atau juga dengan mengandalkan pemasukan ngga rutin kita. Tapi kalo saya pribadi, saya menjalankan strategi “menabung” untuk persiapan service ini. Caranya gimana? Pertama, saya mulai dengan menghitung jangka waktu service saya, dalam arti berapa lama mobil saya akan mencapai 5.000 km dan kelipatannya. Kedua, hitung kebutuhan biaya service setiap tahapnya. Dan ketiga, mulainya menabung atau menyisihkan dana secara rutin selama jangka waktu service.

 

Dalam prakteknya adalah sebagai berikut:
1. Mobil saya mencapai 5.000 km kira-kira dalam waktu 3 bulan.
2. Biaya service nya saya perkirakan sekitar 500 ribu per 5.000 km
3. Setiap bulan saya sisihkan 250 ribu di rekening terpisah.

 

So, setelah 3 bulan, akan tekumpul total dana 750 ribu. Harusnya cukup, bahkan dengan asumsi saya di atas, malah justru ada kelebihan dana 250 ribu. Kelebihannya ini yang akan dipakai untuk menutupi kekurangan biaya di service berikutnya, terutama service per 20.000 km. Gampang kan? Dijamin ngga bakal deg-deg an lagi kalo ketemu kasir bengkel, hehehe.

 

Tapi balik lagi, yang terpenting di sini adalah kedisiplinan dalam menyisihkan uang secara rutin. Hitung-hitungan sih gampang, semua orang juga tau. Tapi mengatasi godaan untuk ngga menabung ini yang susah, asli susah banget, hehehe. Saran saya, bikin lah satu rekening khusus utk melakukan penyisihan dana seperti ini. Mo biaya bengkel kek, mo biaya untuk ganti gadget, atau apa pun bisa disisihkan dulu di rekening ini. Dan yang penting lagi, sisihkan dana tersebut pada hari pertama gajian. Selamat mencoba…

 

Image: nissancarnews.com

468 ad

2 Comments

  1. Pas bgt nyari saran yg bgini ni. Makasih :)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Advertisement